Elemen Struktur Bangunan

Elemen struktur bangunan adalah alat atau  bagian dari sebuah sistem bangunan yang bekerja untuk menyalurkan beban oleh adanya bangunan diatas tanah.

Langkah-langkah dasar proses analisis struktur dilaksanakan dengan tujuan untuk menentukan kekuatan struktur sesuai kondisi yang direncakan. Secara umum, langkah-langkah dasar proses analisis adalah:

  1. Menentukan perilaku struktur, menganalisis menjadi elemen-elemen dasar, serta membuat model kondisi batas elemen sehingga keadaan gabungan struktur yang sesungguhnya dapat direpresentasikan. Pemodelan menggunakan anggapan mengenai gaya dan momen pada elemen struktur tersebut. Pemodelan yang digunakan dapat sederhana misalnya balok di atas tumpuan sederhana, atau pemodelan yang cukup rumit misalnya balok pada struktur rangka yang mempunyai titik hubung kaku, dan yang mengharuskan peninjauan struktur secara lebih luas yang melibatkan bagian-bagian struktur yang lain.
  2. Menentukan sistem gaya eksternal yang bekerja pada struktur yang ditinjau. Hal ini sering melibatkan langkah-langkah seperti bagaimana beban penggunaan yang bekerja pada permukaan yang dipikul oleh elemen-elemen struktural dapat disalurkan ke tanah. Hal ini diperlukan untuk mengetahui bagian mana dari beban total yang dipikul oleh setiap elemen struktur yang berhubungan. Dengan demikian cukup atau tidaknya kebutuhan elemen struktur dapat diketahaui.
  3. Menentukan dan menerapkan prinsip-prinsip keseimbangan, momen dan gaya-gaya reaksi yang timbul sebagai akibat adanya gaya-gaya eksternal. Untuk struktur statis tertentu dengan menerapkan persamaan-persamaan keseimbangan statika, yaitu ΣFx=0ΣFy=0, dan ΣMo=0. Untuk model struktur yang lebih kompleks adalah struktur statis tak tentu maka diperlukan metode penyelesaian khusus.

    Baca Juga :  Perbedaan Struktur dan Konstruksi dalam Bangunan

  4. Menentukan perilaku-perilaku momen dan gaya internal yang timbul dalam struktur sebagai akibat gaya-gaya eksternal. Pada elemenelemen kaku linear seperti balok pada umumnya, hal ini melibatkan penentuan besar dan distribusi momen secara geser internal dalam struktur.
  5. Menentukan kekuatan elemen struktur agar cukup kuat untuk memikul gaya-gaya internal tersebut tanpa mengalami kelebihan tegangan maupun deformasi. Hal ini berarti melibatkan perhitungan tegangan yang terkait dengan gaya internal yang ada serta membandingkan tegangan tersebut dengan tegangan yang aman untuk dipikul oleh material yang digunakan. Perkiraan tegangan aktual memerlukan tinjauan jumlah dan distribusi material dalam struktur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *